Saturday, 15 December 2012

Tekad Hati


Pabila hati sudah bertekad.
Tak ada apa lagi yang bisa mengubah.

Raikanlah ketenangan itu.
Saat tak ada yang bisa menggoyahkan sang iman.
Raikanlah kebahagiaan itu.
Saat kesibukan menutup ruang-ruang jahiliyah.

Allah.
Aku tak mampu untuk menjangka ketetapanMu.
Aku tak mampu untuk melakar masa hadapanku.

Allah.
Aku tak mampu untuk bertahan kalau bukan Engkau yang menguatkan.
Aku tak mampu untuk melangkah kalau bukan Engkau yang gerakkan.  

Hati,
Usah kau kenang hari-hari semalam itu,
Andai tiada iman yang bertambah.

Hati,
Usah kau lewati saat-saat hari itu,
Andai ia bagaikan mawar berduri buat dirimu.

Sedarilah,
keringnya iman,
calarnya hati,
takkan bawa kau ke mana-mana.
malah ia lah, yang memberatkan gerakanmu.

Bersabarlah.
sabar adalah sebuah kebulatan tekad,
bukan sebuah kepasrahan.

Pabila hati sudah bertekad.
Raikanlah.


Wednesday, 21 November 2012

Workload


Sesak.

Melihatkan realiti umat,
dada terasa makin sempit.
nafas terasa makin pendek.

Sinar cahaya tampaknya makin jauh.
lorong sepi semakin sunyi.
sungguh, ini bukan omong kosong.

ketahuilah.
sedarilah.
kerja KITA bukan sedikit.

Air mata tumpah jua.
Menangis melihat saudara di Gaza.
Menangis melihat saudara di tanah air.

Malaysia.
Lahirnya kita bukan kerna bangsa.
Hidupnya kita bukan kerna bahasa.

Saat mereka bertarung nyawa,
Kita bertekak kerana perut.
Saat mereka menangisi yang syahid,
Kita bergembira dengan ‘keamanan’ negara.

Keajaiban tak akan berlaku.
Andai kita tak berusaha mengubahnya.
Perubahan tak akan berlaku.
Andai kita terus hanyut dengan dunia sendiri.

Kemenangan tetap akan tiba.
Cepat atau lambat.
dengan adanya kita atau tidak.

Kita cuma perlu memilih.
mahu turut serta, atau tidak.
mahu berjuang, atau sekadar berpeluk tubuh.

Bukan mahu kecewa dengan realiti umat.
Bukan mahu menyalahkan sesiapa.
Tapi ia adalah muhasabah diri.
untuk kita ketahui dan sedari,
KERJA KITA BUKAN SEDIKIT.


jalan dakwah.
ia bukan satu pilihan.
tapi ia adalah satu tanggungjawab.
selagi masih ada kesedihan buat mereka yang belum bangun dari khayalan,
kerja kita masih belum selesai. long way to go.
Moga Allah redha.

Tuesday, 6 November 2012

Kuat

Setiap kali bermusafir,
pasti air mata mengalir deras.
bermuhasabah sendirian.
memikirkan hari-hari lampau.
meneliti hari-hari hadapan.

langit yang dijunjung,
tanah yang dipijak,
masih lagi langit dan tanah yang sama.
tetapi tanggungjawab yang digalas,
bukan lagi tanggungan yang sama.

menyesalkah?
sama sekali tidak.
cinta yang abadi,
bukan semudah itu untuk dimiliki.
syurga yang kekal,
bukan semurah itu untuk dibeli.

Allahu Rabbi.
Engkau sahaja Penguatku.
Engkau sahaja Pembimbingku.
Engkau sahaja Penunjuk arahku.



Allahu ghayatunna.


Monday, 29 October 2012

Raudhah kita

mereka.
jiwa-jiwa yang selalu ada.
hati-hati yang selalu sedia.
tika susah dan senang.
tika keserabutan melanda.
tika kemarahan membara.

senyum itu.
ketenangan wajah itu.
bisa meruntuhkan tembok ego.
bisa melembutkan kerasnya hati.
bisa meredakan kemarakan amarah.

Allah.
sayang buat mereka,
biarlah bukan kerana harta.
bukan kerana rupa.
bukan kerana apa-apa melainkan Engkau.
only because of YOU.
always YOU.
and YOU.



moga Raudhah jadi milik kita, kelak. ♥♥♥


Saturday, 20 October 2012

#bahasahati

ajarin jiwa, bahasa Arrahim.
sucikanlah.
bersihkanlah.

moga derapan langkah itu makin dekat.
moga pandangan itu makin jelas.

agar sang hati, tak lari lagi.

moga sakit melepaskan, jadi kemuncak bahagia di sana.
moga keyakinan, tetap utuh di dada.

agar sang hati, tak kering lagi.





#it might not be everything, but it is something to ponder upon.


Tuesday, 4 September 2012

Tersirat

sesak. entah apa lagi yang ingin dirisaukan.
entah apa lagi yang mahu dirumitkan.

masa berlalu pergi.
hari-hari derita harus ditinggal mati.
biar ia terkubur di pinggiran jalan.

beertikah lagi tangisan untuk itu?

usah dinanti sebuah penghargaan dari seseorang yang bergelar manusia.
andai bunga-bunga yang mekar itu diracuni dengan tangan-tangan mereka.

usah dinanti kata maaf meluncur keluar dari mulut seseorang yang bergelar manusia.
andai ego setinggi Everest terus membakar dalam lahar jiwa-jiwa mereka.

sebak. entah apa lagi yang ingin didedahkan.
entah apa lagi yang mahu dirahsiakan.




berjuanglah. selagi termampu.


Sunday, 24 June 2012

Monolog hati yang kotor


Hidup ini. Kalau hanya dijalani untuk menurut kehendak manusia, memenuhi keperluan manusia, mencari penghargaan manusia, mencari kesenangan dan kemewahan, maka sekadar itulah. Mungkin pada hari-hari pertamanya, kita rasa gembira, teruja, tak sabar-sabar untuk mengejar semua yang kita inginkan. Tapi lama kelamaan, kita akan rasa putus asa, kecewa, makan hati tatkala kita semakin lelah untuk terus mengejar impian yang takkan pernah habis. Kita penat melayan permintaan manusia yang takkan pernah puas. Hari demi hari, kita semakin lelah dan penat. Kenapa? Sebab semua yang kita lakukan bukan sebab Allah, tapi sebab manusia, sebab dunia.

Hanya kerana ingin hidup senang di dunia, kita abaikan tanggungjawab seorang hamba. Hanya kerana ingin menjaga hati manusia, kita lukai Sang Pencipta. Hanya kerana ingin mendapat tempat di sisi seorang manusia, kita sanggup buat apa saja, hatta melanggar ketetapan Dia sekalipun. Hanya untuk menjaga perhubungan yang terjalin, kita sanggup turut sama terjebak dalam kancah maksiat, jauh sekali untuk menghalang. Semuanya sebab, nak jaga hati. Ada apa pada hati manusia? Bukankah Dia yang memegang hati manusia? Mengapa perlu risau dan bimbang untuk menegur?

Kadang-kadang (mungkin selalunya), kita selalu nampak kesalahan orang lain. Apa yang dia buat semua nampak salah. Kita keji dia, kita hina dia, tapi siapa kita untuk menghukum? Sudah perfect sangatkah diri untuk menghukum orang lain berdosa??  Kerana hati yang kotor, niat yang tak sempurna, kita tak nampak yang buruk pada diri sendiri. Wahai diri, berpadalah ketika bercakap, berhemahlah pabila menegur, kerana mulut badan binasa.

Mana mungkin untuk menjadi manusia sehebat Rasulullah SAW dan sahabat, kita hanya perlu duduk bersenang lenang. Hidup dalam dunia sendiri, kemahuan sendiri. Kalau setakat post status di facebook, twitter, bagi tazkirah sikit-sikit sudah memadai untuk masuk syurga, mimpilah! 

Di mana tujuan sebenar hidupmu, wahai diri yang mengakui hamba Allah?? Sudah lupakah kamu pada janji-janji yang pernah diucapkan? Sudah lupakah pada nikmat Dia yang selalu menyelamatkan kamu dari kekalahan dan kejatuhan? Sudah lupakah?

***********************************************

Terlalu banyak yang perlu diperbaiki, terlalu banyak khilaf. Terlalu banyak mencari salah orang lain, sedang diri sendiri semakin layu. Seorang daie tugasnya adalah mengajak manusia kembali kepada Allah, bukan menjadi fitnah kepada agama hanya kerana perkataan yang dikeluarkan mengguris hati manusia.

Mencari-cari semangat yang hilang. Mencari-cari kekuatan unntuk terus mengejar redha Dia, bukan redha manusia. Mengejar cinta Dia, bukan cinta manusia.

Move on. Islam tak memerlukanmu, tapi kamu yang memerlukan Islam.

Allah, dunia ciptaanMu ini benar-benar mencabar keimanan…

Allah, permintaan dulu,kini dan selamanya. Letakkan dunia di tangan kami, bukan di hati untuk dicintai.

Sunday, 17 June 2012

Bukan lari. Tapi mencari.

3 minggu berlalu. Hari-hari yang diisi dengan penuh hati-hati. Semoga Mr Jahiliah tidak mula bermukim di hati pada saat kelapangan waktu bermaharajalela. Bermula dengan Kampung Tarbiah, Summer Training Camp, dan Jaulah Budapest. Sebuah aturan perjalanan demi mencari tarbiah dari Dia. Tempoh masa yang bukan sengaja dihabiskan untuk keseronokan semata, tapi ia adalah satu tempoh mencari diri, memperbaiki diri, mentarbiah diri, membersihkan hati dan jiwa dari kekotoran jahiliah. Satu tempoh yang sengaja dihabiskan untuk menyibukkan diri, melarikan diri dari berfikir perkara-perkara remeh, mungkin juga lari dari ketakutan berhadapan dengan realiti. 

Waterford, Ireland

Northern Ireland


Budapest, Hungary


Ketakutan utama pada saat ini adalah, saat jejaknya kaki di bumi Malaysia. Bumi yang tiada lagi sahabat-sahabat sebilik atau serumah untuk saling ingat mengingati tentang Allah, dek kerana terpisah di negeri masing-masing. Bumi yang mengingatkan aku tentang masa lampau, zaman main-mainku. Bukan senang untuk menguatkan diri, apatah lagi untuk saling menguatkan antara satu sama lain, sedang satu demi satu kekotoran jahiliah datang menerpa, satu demi satu kenangan itu datang menunjukkan diri. 

Huh, sampai bila harus berlari dan melarikan diri dari kenyataan. Cukup-cukuplah wahai diri. Masa yang ada tidak cukup banyak untuk membina semula impian itu. Berserahlah, percaya pada ketetapan Dia, terimalah seadanya. 3 months to go.

Malaysia, please be nice to me.



Andai menggapai impian semudah membuat perancangan. Make a wish!

Saturday, 26 May 2012

Cuti Musim Panas


Cuti musim panas telah bermula. Ramai yang menjerit kegirangan, tak lupa juga yang sudah mula merancang cuti. List things to do semakin panjang nampaknya, dan mungkin juga tak tahu di mana penamatnya. ^_^  tatkala diimbas sekali lalu list tersebut, erk.. @_@ Terlalu banyak mencari dunia dari akhirat rupanya.

Patutlah orang kata, masa lapang itu adalah satu ujian. Pintu terbuka luas. Cuma pilih saja nak ikut tarikan iman atau tarikan hawa nafsu. Semestinya, setiap detik itu pasti akan ditanya, ke mana ia digunakan. Mungkin kerana itulah, ada pepatah Arab yang menyebut, "Masa itu ibarat pedang. Jika kita tidak memotongnya, maka ia akan memotong kita."

"Penyesalanku setiap hari adalah apabila terbenam matahari, semakin singkat umur. Sedangkan amal tak bertambah."  Abdullah Bin Mas'ud

Hari demi hari, saat demi saat, sejak kecil hingga dewasa, kita sering diperingatkan tentang masa. Surah Al Asr itu dibaca berulang-ulang kali, dihafal, tetapi tidak pernah difahami dan diamalkan. Astaghfirullah, alangkah ruginya kita. Lupakah, semakin berlalunya masa, saat kematian akan tiba bila-bila masa saja. Lupakah, semakin berlalunya masa, semakin dekatlah kita dengan kehidupan akhirat. 

A046
"(Sangatlah dasyat hari hura-hara itu, sehingga orang yang bersalah) Pada masa melihatnya: seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu petang atau paginya sahaja." 79:46

Pada hari itu, kehidupan dunia bagi orang-orang yang berdosa, seolah-olah hanya satu pagi atau petang. Ayuh, lihatlah betapa singkatnya kehidupan ini. Tetapi, entah berapa ribu kali kita merasakan dunia inilah segala-galanya. Kita merasakan kematian itu seolah-olah tidak akan berlaku. Kerana sangkaan itu, kita semakin lalai, mensia-siakan setiap detik yang dianugerahkan, menghabiskan tiap saat dengan perkara-perkara yang tak membuahkan amal, yang tak membawa ke syurga.

A009
A010
"Wahai orang-orang beriman! janganlah harta bendamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Dan barang siapa berbuat demikian, mereka itulah orang-orang yang rugi. Dan infaklah sebagian dari harta yang telah Kami berikan kepadamu sebelum kematian datang kepada salah seorang dari kamu; lalu dia bekata(menyesali), 'Ya Tuhanku, sekiranya Engkau berkenan menunda (kematian)ku sedikit masa lagi, maka aku dapat bersedekah dan aku akan termasuk orang-orang yang saleh.'" 63:9-10

Kematian itu adalah guru terbaik. Kalau tak jadikan kematian sebagai guru,kita termasuk orang yang rugi. Sebab kematian sepatutnya jadi berita gembira kepada orang mukmin, kerana ia pintu kebahagiaan.

"Umat Islam pada akhir zaman akan lemah dan ditindas oleh orang kafir dengan rakus, bukan kerana mereka sedikit. Tetapi banyaknya mereka adalah seperti buih di lautan. Tetapi mereka ditimpa penyakit wahan, iaitu cintakan dunia dan takutkan mati."

Kata orang,kita bukan takut mati, tapi kita takut amalan kita masih belum cukup. Tapi, andai hingga saat ini amal tak bertambah, kita sebenarnya memang takut mati. takut sebab kita terlalu asyik membina kehidupan dunia dan tak membina kehidupan akhirat.


Hasilnya, mestilah kita tak nak tinggalkan kehidupan yang kita dah bina dan pergi kepada kehidupan yang kita tak bina apa-apa pun kan? =.=''


Saat ini, detik ini, betapa ramainya kita yang masih stuck di B, dan terus-terusan bersenang lenang dengan kehidupan dunia, sampai kita lupa pengakhiran perjalanan kita adalah di C.

Perjalanan masih panjang, usah terlalu bergembira di tempat persinggahan.

*******************************

Semakin berlalunya masa, semakin dekatnya saat itu. Perasaan demi perasaan datang silih berganti. Semakin banyak air mata yang dialirkan kerana melihat priority hidup dia masih tentang dunia, sedang aku tak mampu berbuat apa. Sakitnya hati menahan perasaan, hanya Dia yang tahu. Adakah perlu berhenti menasihati dan berharap ada yang lain datang menyelamatkan dia dari angan-angan dunia? Ahhh..manusia.. suka benar bersangka-sangka. baru seciput usaha, sudah mahu tarik diri? Allah...aku tak mampu... Bukan salah dia jadi begitu. Persekitaran itu benar-benar memenangkan kebatilan, sedang yang haq terpinggir di jalanan. Mereka-mereka di sana semakin sesak dadanya, disuapkan dan disibukkan dengan cinta makhluk,harta dan dunia, berhibur dan berlibur sesukinya, hingga tiada yang peduli masalah ummat.

Ya Allah, cerahkanlah pandangan mata dan hati kami untuk melihat luasnya akhirat berbanding sempitnya dunia.

Monday, 14 May 2012

Kenangan.Kebahagiaan.Cikgu BM.♥♥♥

Alhamdulillah. Paper keempat selesai dengan selamatnya. One more to go. Then, I'm free from exam dunia. :) Tengok tarikh hari ni, sebulan je lagi nak menjejakkan kaki di tanah air tercinta. Gembirakah aku?

Persoalan yang sering bermain dalam fikiran, bersediakah aku untuk pulang? Bersediakah aku untuk menghadapi hakikat aku di sana? Kuatkah aku? Moga-moga benteng kekuatan yang dibina selama lima bulan itu, tak runtuh dengan hanya memandang kenangan. :)

Siapa bilang kenangan tak boleh meruntuhkan tembok kekuatan? Susah tahu? Betul kata kamu, barang yang lepas jangan dikenang. Pandang terus ke hadapan, jangan toleh ke belakang. Tapi, kenangan itu berguna tahu? Kenangan dapat mengubah hati dan perasaan seseorang. Kenangan dapat mengubah pendirian seseorang. Banyak perubahan positif dapat dibuat dengan kenangan yang ada.

Tetapi, kenangan juga boleh membunuh. Terlalu larut dalam kenangan juga akan menyakitkan diri sendiri. Melukakan hati sendiri. Membuat kamu mengalirkan air mata sia-sia. Cukup-cukuplah menyeksa perasaan sendiri. Cukup-cukuplah menangisi sesuatu yang hanya tinggal kenangan. Cukup-cukuplah menyelak helaian kenangan yang tak membuahkan amal. :)

Bahagia. Bahagiakah aku? Saat memandang kebahagian manusia lain, manusia yang pernah susah senang bersamaku, aku tersenyum sendiri. Mungkin juga dengan mata yang berkaca. Kecewa? Gembira? Cemburu? Bercampur baur. Tipulah kalau cakap memandang tanpa rasa cemburu, bukan? :p

"Dan janganlah engkau tujukan pandangan matamu kepada kenikmatan yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka, (sebagai) bunga kehidupan dunia. Agar Kami uji mereka dengan (kesenangan) itu. Karunia Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal." Taha 20:131

Cubaan memujuk hati yang terluka. Jahit hati, tampal dengan plaster, bersihkan darah yang masih mengalir. :) Aku mahu kuat. Aku juga mahu bahagia, seperti kamu. Tak mengapa kamu tak mengerti aku. Tak mengapa kamu membenci aku. Tak mengapa kamu memusnahkan impian aku. Asalkan kamu bahagia. Moga kamu jauh dari kemurkaan Dia. Amin. :)

Kamu, kamu dan kamu. Bahagialah dengan jalan yang dipilih. Terima kasih kerana menyedarkan aku, jangan pernah bergantung pada manusia. ♥♥♥

Kamu, moga tak ada yang datang jumpa kamu macam ni satu hari nanti, ye. :)

p/s jadi cikgu molek-molek naa... selamat hari guru! :p

Friday, 11 May 2012

Cinta



Terbaik. Cerita yang penuh mesej yang bermakna. Realiti masyarakat Islam masa kini. Masalah terbesar yang melanda para pemuda harapan bangsa dan agama. Penyakit yang menular dalam  jiwa para syabab. Sakit yang menyesakkan dada.

Tak ramai dalam kalangan mereka mahu meninggalkannya. Kerna ia manis. Dijadikan terasa indah perhubungan itu. Tapi hakikat sebenarnya, pahit. Sebuah kenyataan bahawa, bukan ini yang sepatutnya dicari. Bukan ini yang diajarkan Rasulullah SAW.

Bukan senang mahu mengubah persepsi dan pandangan mereka yang dibuai mimpi indah dalam alam percintaan ini, tentang makna sebenar CINTA. Andai diceritakan sehingga berbuih mulut pun, belum tentu mereka dapat memahami. Mana mungkin mereka sanggup melepaskan perasaan yang indah itu. Mana mungkin mereka mahu melepaskan kebahagiaan yang dirasakan kekal buat selamanya. Bukan senang mahu melepaskan sesuatu yang dikendong, untuk mengejar satu ketidakpastian.

Bagi mereka yang pernah berada dalam suasana itu, sudah pasti terlebih faham tentang kepalsuan rasa bahagia itu. Sudah pasti tidak mahu kembali memutarkan rasa kasih dan sayang yang mengundang murka Sang Pencipta, setelah dikejutkan dari lena yang panjang. Sudah pasti tidak mahu lagi jatuh ke longkang jahiliah itu, setelah diberi nikmat kefahaman dalam agama.

Pabila ingin menegur atas dasar pengalaman yang ada, nasihat ibarat mencurah air ke daun keladi. Kata mereka, "Dah putus cinta, senang ler nak cakap macam tu. Jealous la tu." Sungguh, jauh sekali untuk berbicara soal cemburu, tapi ini soal dosa pahala. Hanya yang mencari mampu untuk memahami.

Hurm,pabila couple sudah jadi budaya anak Melayu, dikata haram pun dihalalkan jua kerana bahagia dengan rasa itu. Mungkin lupa murka Dia yang menanti barangkali.

Ketahuilah, hanya ada dua kemungkinan dalam hubungan cinta yang dibina itu. Sama ada kalian bahagia dalam keadaan penuh dosa dan murka Allah, atau kalian frust menonggeng tatkala gagal dalam percintaan. Adakah itu bahagia yang dicari?

Apa ertinya cinta pada manusia jika cinta pada Allah dan Rasulullah saw belum kita balas? Hanya cakap-cakap kosong yang meniti di bibir saban hari. Perlakuan langsung tidak memaknai kata-kata yang diucap.

Wahai diri, tunjukkan buktinya andai engkau benar-benar cinta pada Allah dan Rasul!

*************************

Alangkah indahnya jika sahabat yang saya sayangi itu, sehebat Aiman. Seorang lelaki yang mampu berubah secepat itu, yang mampu berubah hanya apabila didengarkan kisah Rasulullah. Seorang lelaki yang berusaha mencari erti cinta sebenar, bukan mengulangi kesalahan yang sama.

Benarlah, hidayah itu milik Allah. Dia akan memberi pada yang mencari, pada yang mahu.

Teruskan berusaha dan berdoa.

Rasa cinta itu nikmat, tetapi Dia sedang menguji ke mana disalurkan rasa itu. Haram atau halal. Pilihan tetap di tangan kita. Ujian yang mempersonakan sang hati lebih sukar untuk ditanggung berbanding ujian yang menyesakkan dada.


Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati manusia, tetapkan aku dalam naungan cintaMu. Jadikanlah kesudahan aku, kesudahan yang Engkau redhai. Selamatkanlah insan-insan yang aku sayangi dan cintai. Suburkan hati mereka dengan cintaMu yang Maha luas.




MAA, moga engkau bahagia dengan jalan yang dipilih.

Tuesday, 1 May 2012

Terlalu Singkat


Hidup ini terlalu singkat untuk menggapai lakaran angan-angan di awan biru.
terlalu singkat untuk mengira bintang-bintang impian.
terlalu singkat untuk mengecap bahagia dunia.
terlalu singkat untuk menghargai butir-butir nikmat yang ada.
terlalu singkat untuk merasa puas dengan kesenangan yang ada.

Hidup ini terlalu singkat untuk kita saling membenci, saling tak menyukai.
terlalu singkat untuk terus memenangi hati semua manusia.
terlalu singkat untuk mengetuk tiap pintu yang tertutup.
terlalu singkat untuk memburu semangat perwira.
terlalu singkat untuk menghabiskan larian di atas jalan ini.

Kerana hidup ini terlalu singkat untuk DUNIA, tapi cukup panjang untuk kehidupan di sana..



"Sesungguhnya orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya) akan pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan (kehidupan) itu, dan orang-orang yang melalaikan ayat Kami, mereka itu tempatnya di neraka, kerana apa yang telah mereka lakukan." Yunus 10:7-8

Saturday, 28 April 2012

Hakikat Hamba


Hakikat seorang hamba itu,
memang begitu.
Saat dia gembira, tiada apa yang dapat merisaukannya.
Saat dia jatuh, dia tahu pada siapa patut berharap.
Hakikat seorang hamba itu,
Sujud hajatnya lebih panjang dari sujud taubatnya.

Hakikat seorang hamba itu,
Memang begitu.
Suka memandang pada yang zahir.
Jangan disangka hamba yang hidupnya penuh maksiat,
Darjatnya lebih rendah dari hamba yang taat.
Maksiat yang melahirkan rasa taubat kepada Allah,
Lebih baik dari taat yang melahirkan rasa megah dan takabbur.
Urusan Tuhan tak siapa tahu.
Kerana Dia mengetahui setiap yang ada dalam jantung hati manusia.

Hakikat seorang hamba itu,
Memang begitu.
Tidak pernah bersyukur dengan setiap peluang yang diberi.
Terus menerus mensia-siakan sisa-sisa usia yang tinggal.
Bekerja keras membaja cinta dunia lebih dari cinta akhirat.
Sedang pintu taubat itu dibuka seluas-luasnya,
Hamba itu masih lalai dan alpa.
Sedang jalan menuju Tuhan dihamparkan di hadapan mata,
Hamba itu masih mengelak dan berlengah.
Dengan sangkaan peluang itu akan sentiasa ada untuknya.
Dengan sangkaan hidayah itu belum diberi.

Hakikat seorang hamba itu,
Memang begitu.
Lupa pada kasih sayang Tuannya yang tiada bandingan.
Lupa pada keampunan Tuannya yang seluas langit dan bumi.
Sedang keampunan dibuka pada siang hari untuk hambanya yang berdosa pada malam hari.
dan dibuka pada malam hari untuk hambanya yang berdosa pada siang hari.
Sungguh, tiada halangan untuk hamba berhubung dengan Tuannya.

Hakikat seorang hamba itu,
Memang begitu.
Jarang sekali bersikap adil pada Tuannya.
Apatah lagi mahu menghargai kasih sayang Tuannya.
Nikmat apa lagi yang kamu dambakan wahai hamba?
Adakah kamu lupa siapa kamu yang sebenar?

Hamba,
Bukalah mata.
Bukalah hati.

Di mana lagi mahu dicari hamba yang diberi penghormatan, diberi kesenangan, diberi kenikmatan dan diberi kasih sayang sehebat ini?
Kehebatan ini hanya ada pada hamba Allah, Tuhan yang Maha Pengasih.

Hamba,
Lahirkan kesyukuran pada Dia.
Kembalilah pada Dia.

Dunia ini hanyalah sementara jika kamu menyedari.

"Hai orang-orang beriman, mahukan Aku tunjukkan kepadamu suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan tempat inggal yang baik di dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. Dan (ada lagi) karunia yang kamu cintai (iaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin." 61:10-13
(Kredit)

Tuesday, 24 April 2012

Hilang

Hilang.
Benar,
Ia sakit.
Ia perit.


Tapi kehilangan itu, membersihkan. Menyucikan.
Tiada kehilangan yang seindah itu.

Walau hati meraung sakit,
walau hati menangis pilu,
Biarkan ia hilang.
Biarkan ia pergi.

Mohon kekuatan untuk melepaskan ia hilang.
seperti kisah awan dan hujan yang redha dalam melepaskan.


Meski hilang sahabat yang tak bisa memahami erti sebuah perjuangan,
Dia hadiahkan mereka yang lebih mewarnai rasa sebuah kehidupan.
Mereka yang memaknai sebuah amanah.

Allahu Allah.
Terima kasih atas nikmat ini.

"Jika Allah mengetahui ada kebaikan dalam hatimu, nescaya Dia akan memberikan yang lebih baik dari apa yang diambil darimu dan Dia akan mengampunimu." 8:30

Menanti mereka yang hilang, memilih untuk turut serta mewarnai kehidupan ini. Biiznillah.
Cukuplah segala tangisan buat yang hilang. Moga ada percaturan yang lebih baik.


BIAR DUNIA DI TANGAN, BUKAN DI HATI UNTUK DICINTAI.



Bingkisan Buat Teman.

Dengan Bismillah ku bermula
Bingkisan hati buatmu teman yang dikasihi
kita bersama dalam satu ikatan
bermula episod hidup di dunia ini

Ku harap hanyalah di dunia 
dirahmat dan diredhai
selamat sejahtera di syurgawi

Oh Tuhan satukanlah
hati kami dalam mencintai
redha atas ujian diberi
Jauhkanlah kami
dari rakus mengejar duniawi
hidup mati biarlah untukMu
Harap Dunia hanya di tangan
Bukannya di hati tuk dicintai

Kita dicipta sebagai khalifah
bersama kita hidup untuknya
kita dicipta di dunia fana
ada amanah yang tersedia

Oh Tuhan
Kita laksana bersama
amanah dariNya
demi memburu cinta dan harapan

Tuhan itu harus diutama
dari segala kepentingan dunia
Bergandingan kita
untuk memburu cintaNya
Oh cintaNya

Tuhan 
Kau satukanlah hati-hati
memohon kasihMu oh Tuhan
dalam mengharap redha dariMu

Hanya di dunia
kita harapkan, kita dambakan
Selamat sejahtera, bahagia




Tinggalkan harapan. Teruskan perjuangan.

Sunday, 22 April 2012

Allahu Rabbi

Istikharah semalam terjawab hari ini.


"CUT THE ROPE OF DUNYA"

Saturday, 21 April 2012

Jatuh

Mengapa masih mengharap rasa manusia, sedang hati mengatakan Dia adalah segala-galanya.
Hatimu belum YAKIN.

Kekadang amal tak selari dengan pengakuan.
Sukar sekali untuk berlapang dada.

Wahai diri,
Usah jadi fitnah pada agama.



* Kepada yang terlibat, maaf.

Thursday, 19 April 2012

Rindu


Sungguh, aku benar-benar rindu.
Rindu pada segalanya.
Rindu pada kehidupan.
Rindu pada manusia.
Rindu pada rasa cinta.
Rindu pada rasa sayang.
Rindu pada rasa ketenangan.
Rindu pada rasa kedamaian.
Rindu pada rasa rendah diri.
Rindu pada rasa seorang hamba.
Rindu pada rasa yang membersihkan.
Rindu pada rasa yang menyucikan.

Rindu pada Dia yang mengatur segalanya.


Saat aku menyelak helaian kenangan lalu,
Air mata tumpah lagi.
Allahu rabbi.
Aku rindu.


Saturday, 14 April 2012

Hawariyyun


“Cinta Dia urusan kita, cinta manusia urusan Dia.”

Benarlah kata-kata ini.
Andai cinta Dia yang dikejar, usah dibimbangkan pada yang lain.
pasti Dia uruskan dengan sesempurnanya.
Kerana Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

Pada saat seluruh jiwa dan raga diserahkan pada Dia,
diabdikan hanya atas jalan Dia,
tiada apa lagi yang dapat diharapkan melainkan redhaNya.
Apa lagi yang lebih bermakna dari kasih dan cinta dari Dia yang menciptakan?
Apa lagi yang membahagiakan daripada janji Dia yang pasti di syurga nanti?
Subhanallah. Maha Suci Allah.

Suatu ketika dahulu,
pada saat kaki mula melangkah bertatih atas jalan dakwah dan tarbiyah,
aku sering bertanya-tanya.
Ragu-ragu andai jalan ini yang dipilih,
Terlalu banyak yang perlu dikorbankan.
Hati, perasaan, cinta, masa, wang dan tenaga.

Hakikatnya,
Pada saat aku merasakan hidup dalam tarbiyah,
Aku belajar untuk mengenali  dan memahami.
Bahawa tarbiyah itulah kehidupan.
Tarbiyah itu adalah perasaan.
Keperluan yang menyucikan segala kekotoran hidup insani.
Nikmat yang tak bisa diungkapkan dengan kata-kata.
Sebuah kehidupan yang tak dapat dibayangkan oleh mereka yang tidak merasakannya.

A024
"Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada sesuatu yang memberi kehidupan, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dikumpulkan." 8:24


Tarbiyah itu ibarat menjaga pokok. Perlu disiram, dibaja dan dijaga secukup-cukupnya.


Usrah adalah salah satu wasilah pentarbiyahan yang paling muntij abad ini.
Usrah itu bukan sekadar untuk menambah ilmu semata,
Kerana ilmu boleh dicari di mana-mana.
Tetapi usrah itu institusi yang membentuk individu Muslim.
Individu yang menjadi asas pembentukan Islam pada saat ia ghuraba (terasing).

Mari menjadi hawariyyun..
Bismillahirrahmanirrahim..

Monday, 9 April 2012

Warkah dari Tuhanmu

Alhamdulillah. Kembara yang benar-benar mengisi jiwa yang kosong, kembara yang membersihkan roh.

Kembara yang bukan sahaja membersihkan jiwa, tapi menuntut amal yang sohih.

Hakikat peribadi Rasulullah yang sangat mulia sehingga digelar Al Amin 40tahun sebelum kerasulan, sedikit pun tidak dapat mempengaruhi peribadi dan akhlak penduduk Mekah pada waktu itu.
Ini membuktikan, seseorang yang hanya berperibadi dan berakhlak mulia tidak cukup untuk mempengaruhi dan mengubah masyarakat sekeliling.

Al Quran.
Satu-satunya unsur yang membawa perubahan.
Penyebab lahirnya generasi Al Quran yang hebat.

Al Quran ini yang membawa fungsi yang sama, sejak ia diturunkan sehinggalah pada saat ini.

Things to ponder:
Kenapa masih berlaku kemunduran dalam kalangan orang Islam, sedangkan kita punya Al Quran yang sama, isi yang sama, dan ayat yang sama dengan para sahabat dan tabi' tabiien?

Cuba kita lihat ciri-ciri generasi Al Quran yang unik.

1. Menjadikan Al Quran sumber yang utama.

Setiap permasalahan yang ada akan dirujuk pada Al Quran. Tapi kita? Al Quran bukan sumber utama setiap permasalahan.

Contoh terdekat, Allah berfirman dalam surah Al Fatihah, ayat 6:

A006
Tunjukilah kami jalan yang lurus.


dan Allah menjawab dalam surah Al Baqarah ayat 2:
A002
Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yag bertakwa.

Sudah jelas tertulis, pada semua yang mahukan petunjuk, Allah turunkan Al Quran sebagai panduan untuk mendapatkan petunjuk.

Peliklah mereka yang setiap hari berdoa memohon petunjuk Dia, tetapi apabila diberi petunjuk; yakni (Al Quran), mereka menolak untuk mengikut. Malah mereka mengabaikannya.


2. Apabila mendapat Al Quran, mereka tinggalkan jahiliah 100%.

Ikrimah Abu Jahal, pada waktu jahiliahnya sangat benci dan menentang Rasulullah habis-habisan. Tetapi, apabila dia memeluk Islam, dialah penyokong kuat Rasulullah SAW.

Pada saat dia memeluk Islam, Ikrimah bersumpah :
"Wahai Nabi Muhammad, demi Allah dan dinar yang pernah aku gunakan untuk menentang Islam, akan aku gantikan berlipat kali ganda demi membela agamaNya. Begitu juga setiap perjuangan yang dahulu aku lakukan untuk menentang Islam, akan aku ganti dengan perjuangan yang berlipat kali ganda demi membela agamaNya. Aku akan ikut berperang dan berjuang sampai ke titisan darah yang terakhir."
Kuat dia pada jahiliahnya, kuat juga dia pada islamnya. Bezanya dengan kita? Kita masih melakukan perkara jahiliah walaupun sudah jelas tertulis dalam Al Quran perintah Dia yang Maha Kuasa.


3. Baca Al Quran untuk beramal.

Sahabat-sahabat Rasulullah tidak akan menghafal ayat yang baru selagi mana mereka tidak mengamalkan perintah Allah dalam ayat yang telah dihafal.

Tetapi, umat zaman sekarang hanya menjadikan Al Quran sebagai perhiasan di rak buku, dibaca pada hari akad nikah, dibaca sebagai pendinding diri, tanpa niat untuk mengamalkannya.

Sebuah kisah di satu kampung. Raja telah menghantar surat kepada ketua kampung yang memerintahkannya untuk membina sebuah jambatan dalam masa dua bulan. Keesokan harinya, ketua kampung itu membaca surat tersebut dan mengulangi perbuatan tersebut setiap hari tanpa sebarang tindakan. Apabila cukup tempoh, Raja murka kerana tiada jambatan yang telah siap.

Refleksinya? Sama seperti kita. Al Quran bukan diturunkan hanya untuk dibaca, tetapi untuk diamalkan.
Contohnya, Allah berfirman dalam surah Al Mu'minun ayat 1-3:

A001
Sungguh, berjayalah orang-orang beriman.

A002
iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.

A003
dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia.

Sekiranya kita betul-betul beriman dan beramal dengan ayat ini, nescaya kita akan berjaya.


Jelaslah, kenapa umat Islam sekarang masih mundur jika dibandingkan dengan umat terdahulu sedangkan kita punya Al Quran yang sama. Hal ini kerana, kita tidak menjalankan hak terhadap Al Quran yang diturunkan kepada kita. Kita tak menjadikannya petunjuk, dan tidak beramal dengannya. Kita tidak menggunakan Al Quran dalam setiap aspek kehidupan kita, malah kita hanya memilih yang mana sesuai dengan kita.

Abu A'la Al Maududi menyebut dalam bukunya 'Dasar-dasar Islam' ,

"Al Quran adalah bagaikan lautan, dan anda hanya mengambil dua titis daripadanya, padahal sebenarnya ia mampu memberikan air sebanyak lautan itu sendiri."



Pabila hati hilang cahaya iman
langkahnya hidup hitam tanpa penerang
pabila jiwa jauh dari Al Quran
langkahnya hidup bagai tanpa pedoman

Pabila mulut jauh dari AsmaNya
langkahnya hidup bagai hilang berkahNya
pabila dunia tak berlandaskan jiwa
siap-siap akhirat meninggalkannya

Di bayang-bayang fatamorgana
berharap hidup khusnul khatimah
di bayang-bayang fatamorgana
Diri memohon selamatkan hamba

-OPICK-

Thursday, 5 April 2012

Pencarian

Kalau mahu mengaku diri dai'e, jahiliah bukan lagi sesuatu yang memberatkan.
Banyak lagi perkara yang perlu difikirkan. Iman yang lusuh perlu diperbaharui.
Astaghfirullah.Astaghfirullah. Astaghfirullah.


Siapa lagi yang perlu dicari? Apa lagi yang perlu dicari?
Sudah jelas tertulis. Cuma diri masih bersikap sambil lewa.

Wahai diri. Kalau sudah mengaku kefahaman itu lebih dari yang lain, bangunlah.
Lepaskanlah segala yang mengikat. Seperti awan melepaskan sang hujan.
Pencarian dan penambahbaikan yang konsisten sangat-sangat diperlukan.
Berhentilah melakar angan-angan dunia yang sia-sia.

Biar pengharapan itu hanya pada Dia.
Ketentuan yang tak siapa dapat menjangka.
Ketetapan yang tak siapa dapat mentafsir.

Hari ini. Detik ini.
Masih membilang hari.
Mencari kekuatan yang abadi.
Membaja cinta Dia yang Agung.

Thursday, 29 March 2012

Jiwa Penghuni Raudhah

Jiwa-jiwa di sana.
Hati-hati di tanah barakah itu.
Sakit dengan tekanan demi tekanan
Terseksa dengan serangan demi serangan.
Kematian datang menjemput tak kenal masa.
Sedang tubuh terpenjara di tanah sendiri.

Biar kemiskinan datang menghimpit.
Biar peluru datang menyesakkan dada. 
Ketakutan tak pernah datang bermukim di qalbu.
Kerisauan tak pernah hadir menjengah lubuk nurani.
Bahtera kehidupan tetap terus diperjuangkan.
Kerana mereka yakin adanya Dia yang menjaga.
Adanya Dia yang memelihara.

Kita dan mereka.
Jiwa kita dan mereka.
hati kita dan mereka.
Iman kita dan mereka.
Cukup jauh berbeza.
Bagai langit dan bumi.
Bagai enggang dengan pipit.
Bagai kaca dan permata.
Bagai mimpi dan realiti.

Ya, mereka benar-benar hebat.
Pandangan yang cukup berbeza tentang dunia.
Bahagia dunia bukan pada carta pertama sebuah kehidupan.
Cukuplah syahid fisabilillah menjadi impian yang satu.
Pegangan yang tetap kuat berpaksikan Dia yang Esa.

Benar, mereka miskin dunia.
Tetapi mereka kaya akhirat.
Kita sebenarnya yang tenggelam.
Hanyut dalam gelombang kekayaan dunia.
Hakikat kita yang miskin akhirat cuma dipandang sebelah mata.
Sedang benteng iman kita ini dibina sambil lewa.

Jiwa-jiwa di sana.
Hati-hati di tanah barakah itu.
Anda sungguh bertuah wahai anak-anak Palestina.
Kuntuman bunga di Raudhah sedang menanti kalian.



Satu cerita dari tanah itu yang cukup menyentuh hati. Seorang ibu gembira apabila anak lelaki pertamanya syahid. Namun apabila anak lelaki keduanya syahid, dia bersedih. Bukan sedih kerana tiada lagi anak yang menemani hari tua, tapi sedih kerana dia hanya punya dua anak. Tiada lagi anak dari darah dagingnya yang dapat syahid di tanah barakah itu. Tapi kita? Fikirkan mati pun sudah takut, apatah lagi untuk mengimpikan syahid fisabilillah. 

Pernah juga terfikir, mungkin saja kesenangan yang kita punya sekarang adalah kerana doa-doa mereka. Doa-doa buat saudara seIslam. Mereka peduli tentang kita meski hidup mereka tak sebahagia kita. Tapi kita, sepatah doa pun tidak hadiahkan buat mereka. Yang kita pinta: "Allah, beri aku kejayaan dalam hidupku, beri aku jodoh yang soleh dan solehah, beri aku kebahagiaan". Kaca mata kita sekarang adalah dunia. Kaca mata yang dikaburi kebahagiaan dan kesenangan dunia.

"Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui." 29:64

Saturday, 24 March 2012

-

engkau dan aku.
usah dibanding cobaan siapa lebih berat.
usah ditanya sakit siapa lebih derita.
usah dihitung siapa lebih ego.
usah dilihat salah siapa.
aku dan engkau.
tak kan pernah sama.




Kuat.

Kamu, berbahagialah.

Friday, 23 March 2012

Putik yang tersembunyi.

Hanyut.
Realiti muda mudi masa kini.

Hanyut dengan apa?
sudah tentu keindahan dan keseronokan dunia.
Mungkin saja yang jelas pada pandangan kita,
cuma pemuda yang rosak akhlaknya,
pemuda yang terjebak dengan gejala sosial.

Tapi kita lupa.
ada pemuda yang baik akhlaknya.
cantik peribadinya.
indah tutur katanya.
Tapi mereka juga sedang hanyut.

Kerana apa?
Kerana mata mereka dikaburi cinta dunia.
Hati mereka dipenuhi penyakit wahan.
Dek kerana ingin mengejar wang dan harta,
mereka lupa Tuhan.
mereka lupa tanggungjawab insan.
mereka lupa matlamat hidup sebenar.
(tabik spring pada siapa yang mengejar kemewahan dunia, tapi tak pernah lupa dan tinggal tiga-tiga elemen ni. Anda memang hebat! Alhamdulillah. Syukur pada Dia. Keep it up. ^_^)

Benar, bukan semua dari mereka begitu.
Cuma perlu diingat, ada yang tergelincir.
Mereka yang hanyut tanpa kita sedari.
Semakin tenat jika tiada yang mahu ambil peduli.
Malah lebih sukar untuk dipulihkan dari pemuda yang rosak akhlaknya.
kerana kita dan mereka, sama-sama tak sedar.
bahawa merekalah pemuda yang sedang tersasar.

Kenapa perlu selamatkan mereka?
kerana merekalah ar rijal,
pemuda harapan agama dan bangsa.

"Kalau nak lihat sebuah negara 20 tahun akan datang, lihatlah para pemudanya."

Ada apa pada pemuda?
mereka muda, ibarat putik bunga.
putik yang ada harapan untuk berkembang.
muda yang kita nanti-nantikan kematangannya.
muda yang kita nanti-nantikan kebangkitannya.

Pemuda yang tegas dan berani.
Pemuda yang sentiasa bergerak aktif.
Pemuda yang ada kemahuan dan cabaran.
Pemuda yang punya harapan, cita-cita dan peluang.
Pemuda yang punya banyak pilihan.
dan sudah tentu, pemuda yang punya jati diri yang asli.

Jangan hanya memandang pada pemuda yang rosak akhlaknya,
kerana di sebalik pandangan itu,
ada yang cantik di luar, tapi rosak di dalam.
yang mereput dan membusuk dalam diam.

Terlindung.
Tersembunyi.


"Sampai bila rumah akan siap, kalau seorang membina, seorang lagi meroboh. Lebih mudah untuk memperbetulkannya andai kita tahu siapa yang meroboh. Tapi andai kata kita tak nampak siapa yang sedang meroboh, sudah tentu proses pembinaan itu akan jadi tersangat panjang."


(Kredit)

Kalau dah namanya make up, yang buruk pun nampak cantik kan.


Cubaan untuk bersangka baik. Allah, permudahkanlah. :) 


Allah, semoga rezeki itu milik mereka. Jangan Engkau lalaikan mereka sehingga mereka melupakanMu. Jangan Engkau biarkan mereka terus hanyut. Bimbinglah mereka. Jadikanlah jalan yang mereka pilih itu, jalan yang Engkau redhai. Jalan yang mengembalikan diri mereka kepadaMu. Jalan yang mendekatkan diri mereka denganMu. Beri mereka kefahaman. Kurniakan mereka sesuatu yang memberi kehidupan. Sesuatu yang menjadikan mereka pemuda Islam yang dinantikan.


Allah, aku faham niat mereka. Keinginan yang benar-benar suci dan murni untuk memperbaiki kehidupan masing-masing. Allah, beri mereka pencerahan. Permudahkan urusan mereka. Tambahkan kurniaanMu kepada mereka, supaya mereka berjaya dunia dan akhirat. Buka pintu hati mereka untuk memperbaiki kehidupan akhirat juga ya Allah.


Allah, bersihkan hati ini dari sebarang rasa prasangka. Sucikanlah. Kuatkanlah. 

Tuesday, 20 March 2012

Dia dan dia

Buat dia.

Maaf. Mungkin saja semua yang telah diri ini perbuat untukmu, bukan sebenarnya sebab Dia. Mulut kata ya, tapi hatiku menafikannya. Ia masih dipenuhi karat jahiliah. Aku masih mengharap balasan dunia. Mengharap rasa manusia. Lillah, kerana tarbiyah ini aku mengenal banyak perkara. Aku belajar mengenali diri sendiri. Tapi aku juga manusia, aku sering kali kalah dan jatuh rebah.

Maaf. Mungkin saja kata-kataku tak memberi sebarang kesan dek kerana kekotoran hati ini. Aku akui. Kekadang tingkah laku ini disertai nafsu yang membuak-buak. Diiringi kerisauan atas sesuatu yang tak sepatutnya. Ditemani harapan atas ketidakpastian. Dihujani cemburu buta. Ditaburi bunga cinta dunia.

Maaf. Aku tak mampu. Tak mampu untuk menahan. Tak mampu untuk memandang. Tak mampu untuk berkata. Aku bukanlah pemberi peringatan terbaik buatmu. Moga Dia menghantar seseorang yang lebih baik.  Hanya titipan doa yang tinggal. Semoga kekal bersahabat. Sampai syurga.

Lafaz tersimpan. Biar di sini selamanya. Selagi belum disulami cinta Ilahi. 


Buat Dia.

Maaf. Aku kalah lagi. Bimbing aku. Beri aku ruang dan peluang. 
Hanya Engkau. Cuma Engkau. Tiada yang lain.
Biar sakit ini, sedih ini, derita ini jadi penghapus dosa-dosa lalu.

Saturday, 17 March 2012

Remuk

Kosong.
Entah apa yang dicari.
Kadang-kadang engkau pasti.
Engkau benar-benar yakin.
Inilah jalanmu.
Inilah pilihanmu.

Tapi mengapa wahai hati.
Dirimu tak bisa menterjemah apa yang kau ucap.
Dirimu tak bisa melakarkan apa yang kau impi.
Bahkan dirimu benar-benar sakit.
Engkau benar-benar kosong.

Sungguh.
Penyucian diri itu kurniaan Dia.

Saat ini.
Aku benar-benar merasakannya.
Aku benar-benar pasti.
Kurniaan itu belum ada untukmu.

Cinta.
Mungkin ia ibu segala perasaan.
Aku sendiri tak tahu apa tafsirannya.
Aku sendiri tak pasti apa maknanya.
Kerana aku belum benar-benar merasakan.
Aku belum benar-benar yakin.
Apa itu erti cinta yang sebenar.

Cinta untuk Dia.
Bukan senang.
Bukan mudah.
Untuk engkau mengakuinya.
Untuk engkau membuktikannya.
Sedang hatimu penuh cinta makhluk dan dunia.

Kotor.
Busuk.
Rosak.
Itu kondisi hatimu.

Mana mungkin cinta Dia bisa memenuhi.
Mustahil.
Tidak sama sekali.

 

Tangisan ini.
Air mata ini.
Pengubat hati yang lara.
Hanya Dia bisa membaca.
Cuma Dia.
Tiada yang lain.

"Katakanlah (Muhammad). Jika kam mencintai Allah, maka ikutilah aku.Nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." 3:31

Wednesday, 14 March 2012

Panjang. Jauh.

Dunia dan akhirat.
Dua perkara yang berbeza bukan?
Mana mungkin jalannya sama.
Mana mungkin jaraknya juga sama.

Destinasi yang berbeza.
Pasti modalnya juga berbeza bukan?

Sedih.
Melihatkan dia,dia dan dia.
Sibuk dan larut dengan kehidupan dunia.
Taksub dengan kemewahan dunia.
Hanyut dengan keindahan dunia.

Patah hati.
Ingin sekali ku jeritkan pada dia, dia dan dia.
“Ini bukan tempat kita!”
“Ini bukan matlamat kita!”
“Kembalilah!”

Hanya mampu menahan sendiri.
Kerana bukan itu caranya.
Buta dia,dia dan dia itu bersebab.
Pekak dia,dia dan dia itu bersebab.

Kerana mereka masih belum mengerti.
Kerana merekalah mangsa keadaan.
Mangsa yang tidak tahu mereka sakit.
Mangsa yang tidak sedar mereka tenat.
Kerana dunia telah mengaburi mata dan hati mereka.

Inilah tugasmu.
Sedarkan mereka!
Bimbing mereka!

Perjalanan baru bermula.
Panjang.
Jauh.



Ya Allah, Engkau yang memegang hati mereka. Engkau memberi petunjuk kepada sesiapa yang Engkau kehendaki. Aku mohon beri insan ini kebaikan. Sesuatu yang memberi kehidupan.

Sunday, 11 March 2012

Mutiara Kata buat Ibu


Ibu,
Aku tahu pada keteguhan senyuman itu,
Adanya derita yang kau tanggung sendiri.
Aku tahu pada ketulusan wajahmu itu,
Ada rasa yang kau pendam sendiri.
Aku tahu pada manisnya bait-bait katamu,
Ada sesuatu yag buat kau sengsara.
Aku tahu pada sulaman impian yang dibina,
Hatimu sakit tanpa bahagia yang diharap.

Ibu,
Maafkan anakmu kerna tak bisa berbuat apa.
Maafkan aku yang hanya mampu memandang.
Maafkan aku andai bukan ini yang kau pinta dariku.

Ibu,
Aku ingin kau tahu,
Walau sepahit mana erti kehidupanmu di sini,
Pasti Dia punya rencana yang lebih baik buatmu.
Aku harap kau tetap kuat meredah gelora hidup.
Kerana akulah anakmu
Yang sentiasa mendoakanmu
Segalanya yang terbaik buatmu.
Semoga engkau terus tabah dengan ujian ini.

12Feb12